Razia Polisi? Seremmmm…..

from : ismail85.web.ugm.ac.id

Polisi.. kadang menyenangkan kalo pas menyenangkan.. tapi kadang menyebalkan juga pas menyebalkan.. (siapapun tau..) Tapi bagaimanapun beliau beliau itu abdi negara (yang bukan gitarisnya SlanK) yang seharusnya mengayomi masyarakat bagaimanapun keadaannya.. Susah senang.. tanggal tua tanggal muda.. orang tua orang muda.. semuanya deh.. Nah kadang kadang kalo kita lagi enak enaknya naek motor.. jalan2 sore keliling kota jogja (sambil ngisap asep kendaraan hukss).. ada razia di jalanan yang sedikit banyak menggangu kenikmatan berkendara kita.. yah kalo lagi apes misalnya.. lupa bawa SIM ato STNK.. apalagi ngga bawa duit.. trus spion lupa (ato sengaja) ngga dipasang.. pelat ngga original.. pake helem cetok (putih)., trus .. trus… dan laen laen lah.. dah bikin dag dig dug serrr kan… Klo lagi apes seeh meskipun dah lengkap semua (katanya) pak polisi suka nyari nyari kesalahan..ada yang kurang inilah, ada yang kurang itulah…


Yah biar slamet dari pak polisi dan tentu saja menyelamatkan isi dompet kita, ada tipsnya koq nyante aja.. Cuma atu.. TERTIB!! Pasti deh ngga bakal kenapa kenapa.. dan ngga peru takut.. Pastikan SIM dan STNK dibawa.. Spion dipasang.. meskipun kecil , pake helm standart (ini mah kewajiban.. mau kepala pada bocor?????).. Jangan aneh aneh ganti plat yang non ori kalo ngga kepaksa banget.. (patah misalnya..).. insya Allah.. selamet di razia.. kecuali ya itu tadi.. polisi iseng..

Tapi banyak juga yang males ngadepin razia polisi gitu.. meskipun semua syarat dah lengkap.. bukan takut sama polisi, bukan juga takut sama polwan, apalagi sama patung polisi.. ngga ngga bukan itu.. alasannya sederhana sih… MALES.. apalagi biasanya seringnya razia siang bolong.. panas, macet, gerah, suruh ngantri pula.. ngga muna’ aku juga males kalo ketemu razia polisi..

Nah buat temen2 yang sama kaya aku, yang males ketemu razia polisi (ato takut ma polisi gara2 ga lengkap *sapa ya??*), ada beberapa tempat yang biasanya rajin buat razia.. bukannya dapet bocoran dari polisinya, apalagi ikut ikutan razia.. aku (dulu) sering aja kena di daerah2 tersebut.. so aku bocorin berdasar pengalamanku..

mo tau tempat-tempatnya? baca aja lanjutannya……

1. Jalan Suroto Kotabaru
Ni jalan sering banget buat razia.. memang sih tempatnya cukup strtategis. Jalan ini ada di selatan toko buku Gramedia kotabaru. Biasanya polisi menggelar razia di gang sebelah utaranya kantor kompas. Lah gimana ngga strategis, semua jalan masuk ke sana.. Dari utara (Jl Cikditiro) ngga bisa ke mana mana.. kan di perempatan gramed ngga bloeh belok kiri ato kanan.. mau ngga mau ya harus lurus masuk kandang macan.. eh salah Jl Suroto maksudnya.. Trus dari Jl Jendral Sudirman yang barat. Opsinya Cuma 2, belok kiri ke Jl. Cikditiro ato belok kanan ke kandang singa.. eh salah lagi yang bener Jl Suroto itu.. Jl Jendral Sudirman yang timur juga 2 opsi.. lurus ato kiri ke Jl Suroto. Tapi kalo ini jalan biasanya banyak yang lurus..
Sedikit cerita, dulu sering banget aku kena razia di sini. Saking seringnya, sampe ada pak polisi yang hafal sama aku dan motorku. Padahal aku pake helm standart dan slayer. Trus kalo ada razia, aku milih bapak itu, biar langsung dilolosin hehehehe.. tapi sekarang bapak itu dah ngga tugas di sana lagi.. ngga tau kemana.. Namanya Pak Haryadi.. baik, ramah, lucu lagi.. salah satu polisi idolaku…

2. Jalan Abu Bakar Ali yang menuju ke Malioboro
Jangan salah dengan statusnya yang (dulu) jalan satu arah dan ngga ada tempat kosong. Sekarang dah ada 2 jalur. Dari gardu PLN langsung ambil jalan ke barat.. nah menjelang simpang tiga, ada percabangan jalan buatan pake divider konblok. Sebenernya kalo ambil jalur kanan ke Jl Pasar Kembang, dan jalur kiri ke Malioboro. Biasanya polisi menggelar razia dengan mengarahkan kendaraan bermotor ke jalur kanan semua trus digelar deh tu tiker.. yah salah lagi.. razia maksudnya.. trus kalo selese dipreksa baru dilanjutin jalan, mo lurus ke sarkem apa malioboro.. tergantung kebutuhan..

3. Jalan Urip Sumoharjo komplek LPP
Bukan Sum yang lain lho ya… (Elins only hehehehe…)
Ni jalan yang dikenal dengan Jl Solo juga tempet panen polisi.. kalo dah masuk jalan ini perhatiin aja.. kalo banyak kerumunan motor berarti ada razia.. inget razia bukan pameran motor.. Jalan satu arah, salah satu jalan utama di Jogja, gedhe pula. Ngga heran banyak yang lewat jalur ini. Biasanya polisi menggelar razia di dalem komplek LPP.

4. Jalan Koesbini
Ini juga salah satu jalan utama di jogja. Meskipun ngga besar kaya Jl Solo, ini salah satu jalan ‘kebalikan’ Jl Solo. Kalo Jl Solo satu arah dari timur ke barat, yang ini kebalikan, dari barat ke timur. Ni jalan ada di deket kampus UKDW. Tu kampus ke timur. Kadang juga terkesan jebakan. Masalahnya razia pas di tikungan. Jadi ngga keliatan tanda tanda ada razia.. tau tau aja dah rame..

5. Gembiraloka
Yang bisa buat razia jalan utara gembiraloka yang ada jembatannya.. Kan ada 2 jembatan, yang sebelah selatan ngga kepake. Biasanya di situ buat razia. Ngga tanggung tanggung.. bisa sepanjang jembatan itu antrinya.. kalo 200m sih lewat… yang dirazia pengendara dari timur.

6. Kantor polisi gramedia
Ini ngga begitu sering, tapi kadang bikin sebel. Ngga keliatan. Nah ini biasanya korbannya pengendara dari Jl. Jendral Sudirman barat belok ke utara ke Jl Cikditiro. Ada devidernya yang tandanya belok kiri boleh langsung.. Eh ternyata langsung masuk kandang hiu (hiu koq di darat???)..

7. Kantor polisi bawah jembatan layang lempuyangan.
Ini juga semacam pos polisi Gramedia. Bahkan jalur masuk sudah dimulai di perempatan di bawah jembatan layang yang ada relnya. Kalo anda memilih jalan ke utara menuju Jl Atmosukarto, siap siap aja.. pas belok kiri anda dipersilakan masuk ke kantor polisi.. bentar koq.. ngga lama.. apalagi kalo kelengkapannya ngga minus..

8. Pertigaan jalan Jendral Sudirman
Ini bukan tempat razia. Tapi kalo aku melihat seperti jebakan. Jl Jend Sudirman dari timur kan ada simpang tiga kalo belok kanan ke terban. Itu tu.. yang di depan KFC.. Kalo dilihat seeh ngga papa n ngga mama kalo lurus jalan terus. Tapi ternyata ngga boleh loh.. Soalnya ada tulisannya “lurus ikuti lampu” Nah yang bikin dongkol nyala ni lampu beda sama lampu lain. Jadi hijaunya lebih lama. Menyala merah kalo dari arah terban nyala ijo. Biasanya banyak pengendara yang ngga tau. Ya udah main nyelonong aja.. padahal di pos polisi dah ada pak polisi yang ‘sembunyi’ (soalnya ngga keliatan). Kalo ada selonong boy, tu pak polisi tinggal ‘mempersilakan’ pengendara mampir ke pos. Pernah aku liat, lebih dari 5 motor silaturahmi bareng ke pos polisi di situ..

Aku ngasi tau ini bukan buat ngindarin kesalahan, cuma males aja ketemu razia. So aku nyari jalan tikus ato jalan macan yang jarang ada razianya.hahahaaha……
Satu hal yang penting kalo keluar lewat jalan besar pas tanggal-tanggal tua, mending lengkapin smua persyaratan keselamatan , daripada kena razia, spend your money for nothing,…..